Masa Muda Begitu Istimewa

Segala pujian hanya millik Allah semata; Dzat yang telah menciptakan manusia dalam sebaik-baik bentuk, telah menghiasinya dengan ilmu dan akal, telah meninggikan atas segala hewan dan binatang. Allah Ta’ala berfirman,

وَاللَّهُ أَخْرَجَكُم مِّن بُطُونِ أُمَّهَاتِكُمْ لَا تَعْلَمُونَ شَيْئًا وَجَعَلَ لَكُمُ السَّمْعَ وَالْأَبْصَارَ وَالْأَفْئِدَةَ ۙ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

“Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatupun, dan Dia memberi kamu pendengaran, penglihatan dan hati, agar kamu bersyukur.” (QS. An-Nahl:78)

Allah telah memuliakan manusia dengan beragam bentuk kemuliaan, telah menempatkannya di darat, laut, dan udara. Dia juga telah memberi manusia rezeki dengan segala yang baik dan bagus, dan telah mengajarkan kepada mereka ilmu pengetahuan yang belum pernah mereka ketahui sebelumnya, serta telah melebihkan mereka di atas kebanyakan makhluk-makhlukNya yang lain.

Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman,

الرَّحْمَٰنُ, عَلَّمَ الْقُرْآنَ, خَلَقَ الْإِنسَانَ, عَلَّمَهُ الْبَيَانَ

“(Rabb) Yang Maha Pemurah, Yang telah mengajarkan Al-Quran. Dia menciptakan manusia. Mengajarnya pandai berbicara.” (QS. Ar-Rahman: 1-4)

اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَقَ, خَلَقَ الْإِنسَانَ مِنْ عَلَقٍ, اقْرَأْ وَرَبُّكَ الْأَكْرَمُ, الَّذِي عَلَّمَ بِالْقَلَمِ, عَلَّمَ الْإِنسَانَ مَا لَمْ يَعْلَمْ

“Bacalah dengan (menyebut) nama Rabbmu Yang menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Rabbmulah Yang Maha Pemurah, Yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam, Dia mengajar kepada manusia apa yang tidak diketahuinya.” (QS. Al-‘Alaq: 1-5)

وَلَقَدْ كَرَّمْنَا بَنِي آدَمَ وَحَمَلْنَاهُمْ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ وَرَزَقْنَاهُم مِّنَ الطَّيِّبَاتِ وَفَضَّلْنَاهُمْ عَلَىٰ كَثِيرٍ مِّمَّنْ خَلَقْنَا تَفْضِيلًا

“Dan sesungguhnya telah Kami muliakan anak-anak Adam, Kami angkut mereka di daratan dan di lautan, Kami beri mereka rezeki dari yang baik-baik dan Kami lebihkan mereka dengan kelebihan yang sempurna atas kebanyakan makhluk yang telah Kami ciptakan.” (QS. Al-Israa’: 70)

Shalawat dan salam semoga senantiasa  tercurah atas hamba dan RasulNya, Muhammad Sholallohu ‘Alaihi Wa Sallam, yang telah Dia utus sebagai (pembawa) rahmat dan kedamaian untuk semesta alam dan dengannya (Nabi Muhammad Sholallohu ‘Alaihi Wa Sallam), Dia Allah telah keluarkan manusia dari kegelapan-kegelapan kekufuran, kemusyrikan, dan kebodohan kepada cahaya tauhid, iman, dan ilmu serta ma’rifah.

كَمَا أَرْسَلْنَا فِيكُمْ رَسُولًا مِّنكُمْ يَتْلُو عَلَيْكُمْ آيَاتِنَا وَيُزَكِّيكُمْ وَيُعَلِّمُكُمُ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَيُعَلِّمُكُم مَّا لَمْ تَكُونُوا تَعْلَمُونَ, فَاذْكُرُونِي أَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوا لِي وَلَا تَكْفُرُونِ

“Sebagaimana (Kami telah menyempurnakan nikmat Kami kepadamu) Kami telah mengutus kepadamu Rasul diantara kamu yang membacakan ayat-ayat Kami kepada kamu dan mensucikan kamu dan mengajarkan kepadamu Al-Kitab dan Al-Hikmah, serta mengajarkan kepada kamu apa yang belum kamu ketahui. Karena itu, ingatlah kamu kepadaKu niscaya Aku ingat (pula) kepadamu, dan bersyukurlah kepadaKu, dan janganlah kamu mengingkari (nikmat)Ku.” (QS. Al-Baqarah: 151-152)

Maka sungguh segala puji syukur dan sanjungan di awal dan di akhir, lahir dan batin hanya untuk Allah semata.

Amma ba’du,

Sesungguhnya pemuda dalam setiap umat adalah pilar dan tiang kebangkitannya. Mereka adalah generasi harapan masa depan yang sedang ditunggu-tunggu, karena merekalah yang sanggup berbuat untuk menegakkan kewajiban-kewajiban yang diembankan kepada mereka dari dan untuk Allah, Rabb semesta alam, kemudian untuk umat dan negerinya; membelanya, dan membela kehormatanyya serta berkorban dengan segala yang berharga untuk kesejahteraannya, kebahagiannya, kehormatannya dan kemuliaannya.

Sosok para pemuda idaman seperti demikian itu tidak akan tercipta, kecuali apabila mereka berpegang teguh kepada agamanya dan kepada akhlak-akhlak Islam yang diambil dari kitab Rabbnya dan sunnah nabinya, Muhammad Sholallohu ‘Alaihi Wa Sallam, tidaklah seorang pun berpegang teguh kepada keduanya (Al-Kitab dan As-Sunnah) melainkan dia tidak akan sesat dan tidak akan sengsara. Maka, jika para generasi muda berhias dengan sifat-sifat yang agung ini, niscaya karena itu umat ini pantas berbahagia dan berbangga karena mereka.

Dan salah satu golongan dari tujuh golongan yang akan dinaungi oleh Allah pada hari yang tidak ada naungan, kecuali naunganNya, adalah pemuda yang tumbuh dalam ketaatan beribadah kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala.

Di kala pemuda muslim yang kuat lagi mampu menguasai dirinya dalam ketaatan kepada Allah dan bilamana pula ia telah menggunakan dirinya, ruhnya, dan hartanya serta nikmat-nikmat Allah yang lainnya di dalam keridhaan Allah Subhanahu Wa Ta’ala, maka ia berhak mendapatkan sebaik-baik imbalan dari Allah Subhanahu Wa Ta’ala dan jadilah ia orang yang disayang oleh keluarga, masyarakat dan rakyatnya karena ia menginginkan kebaikan, lalu melakukannya dan begitu juga jika ia tak mampu melakukannya, ia berupaya mendakwahkannya, menganjurkannya, dan menyanjung pelakunya.

Dan jika sewaktu-waktu sang pemuda itu dihadapkan kepada suatu kemaksiatan dan setan pun sudah menghiasi kemaksiatan itu di hadapannya sedemikian rupa, niscaya tidak ada satu pun yang menghambatnya dari kemaksiatan itu melainkan agamanya, rasa takutnya kepada (murka) Allah Subhanahu Wa Ta’ala, dan ketaatan-ketaatan kepada Allah serta (pilihannya) untuk sibuk beribadah kepadaNya. Dialah sang pemuda yang sanggup (menyempurnakan) jihad di jalan Allah, berusaha mencari harta yang halal, berbakti kepada kedua orang tua, mendidik anak-anak dan saudara-saudaranya, dan berkhidmat kepada negerinya serta bermanfaat bagi umatnya.

Maka pemuda adalah tentara di medan perang, pedagang di pasar, petani di sawah, dokter di rumah sakit, dan buruh di pabrik serta anggota yang baik dan jujur di dalam berbagai instansi.

Apabila ia diajak kepada kebaikan maka ia memenuhinya. Sebaliknya, bila ia melihat kejahatan dan kemaksiatan atau mendengarnya, lantas ia berusaha menghilangkannya dan memerangi ahlinya, ia memilih untuk menjauh dan ia ingkari dengan lidah, kemudian dengan hatinya.

Tidaklah tampak agama ini dengan jelas dan manusia tidak pula bisa mengetahui agama para nabi, melainkan karena keutamaan para pemuda shaleh yang memenuhi panggilan Allah dan RasulNya.

Sejarah adalah saksi yang paling jujur karena keutamaan para pemuda yang tumbuh dalam ketaatan kepada Allah, seperti Ali bin Abi Thalib, Usamah Bin Zaid, Khalid bin Walid, Abdullah bin Umar, dan Abdullah bin Abbas serta Muhammad bin Qasim radhiallohu ‘anhum (karena keutamaan merekalah, setelah keutamaan Allah, agama ini menjadi tampak).

Bahagianya Menjadi Pemuda Muslim

Berbahagialah untuk pemuda yang bertakwa, yang hatinya tertambat kepada masjid-masjid Allah dan mejelis-majelis ilmu. Berbahagialah bagi pemuda yang beramal shaleh dan menggunakan waktu mudanya dengan baik; pada sesuatu yang bermanfaat sebelum tua, waktu sehatnya sebelum sakit, waktu kayanya sebelum fakir, dan waktu lapangnya sebelum sempit serta waktu hidupnya sebelum datang kematian.

Barangsiapa yang mengetahui bahwa waktu muda adalah tamu yang tidak dapat kembali, dan kesempatan yang apabila telah berlalu maka tidak akan kembali lagi, niscaya ia akan sibuk menggunakan waktu mudanya itu di dalam ketaatan kepada Allah dan ia jadikan waktu mudanya itu penolong baginya dalam beramal shaleh serta kebaikan untuk agama dan dunianya.

Tapi, barangsiapa yang membiarkan dirinya mengikuti hawa nafsu dan setan pun telah menungganginya dengan menggunakan tali kekang kepemudaannya menuju lembah dosa, maksiat, dan kehancuran, niscaya ia akan menyesal pada waktu tidak bermanfaatnya penyesalan. Dan manusia yang paling mulia jiwanya, yang paling banyak kebaikannya, yang paling baik hatinya, dan yang paling lembut perasaannya serta yang paling benar tekadnya adalah pemuda mukmin yang bertakwa, yang memuliakan dan menghormati yang besar tapi juga menyayangi yang kecil.

Tidak terdengar darinya, kecuali kata-kata penghormatan, sanjungan, motivasi atau dorongan ataupun kata-kata persetujuan (akan kebaikan), lagi kata-kata yang menyenangkan. Tidak terlihat pula darinya, melainkan sosok yang sejuk, berwajah ceria, berwajah lepas lagi sering senyum simpul yang dipakaikan oleh imannya kepada akhlak-akhlak mulia dan sikapnya yang baik. Kebaikan agamanya akan menjauhkannya dari meremehkan anak-anak kecil dan lancang kepada yang lebih tua.

Sudah sepantasnya pula bagi pemuda yang seperti itu sifatnya untuk dinaungi oleh Allah di bawah naungan ‘Arsy-Nya pada hari yang tidak ada naungan, kecuali naungan (ciptaan)Nya, dan untuk dijadikan sebagai orang yang aman ketika semua manusia dalam kegalauan dan kecemasan yang luar biasa. Demikian itu adalah keutamaan Allah yang luar biasa. Demikian itu adalah keutamaan Allah yang diberikanNya kepada siapa saja yang Dia kehendaki dan Allah Subhanahu Wa Ta’ala mempunyai keutamaan yang besar.

Ingat! Waktu muda adalah kesempatan berharga yang tidak bisa tergantikan oleh siapapun, yang wajib dimanfaatkan untuk perkara yang bermanfaat bagi manusia, bagi agama, dunia, dan akhiratnya.

Seorang penyair pernah bertutur:

Ghanimah (keberuntungan besar) manusia adalah waktu mudanya

Dan kerugian ada pada menyia-nyiakannya.

Alangkah indahnya ketaatan bagi para pemuda

Maka bersegeralah wahai saudara-saudaraku

Menuju takwa kepada Allah Ta’ala

Makmurkan waktu kalian dengan ketaatan dan dzikir

Di setiap saat dan di setiap waktu yang bergulir

Barangsiapa sesaat saja dari umurnya

Terlewatkan tanpa makna

niscaya ia akan mendapati kerugian kelak di kuburnya

Dan barangsiapa yang mengabaikan (kebaikan) pada waktu mudanya

Hingga waktu itu berlalu (begitu saja), niscaya Anda akan

terheran-heran karena kecelakaannya.

Alangkah bahagianya seseorang yang menghabiskan

waktu mudanya untuk beramal (dengan amalan) yang

diridhai Allah Ta’ala

Yaa Rabb, saya senang kepada ketaatan para pemuda.

Duhai, alangkah bahagianya mereka dengan surga yang

penuh dengan kesenangan tiada tara.

 

Dari buku Jadilah Pemuda Surga judul asli Dauru Asy-Syabaabul Islaam fi Al-Hayaati karya Syaikh Abdullah bin Jarullah. Penerbit Kampung Ilmu.

Silakan tinggalkan komentar Anda di sini, بارك الله فيك

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s